Halal Bihalal Keluarga Besar H.Anwar bin H.Layu

Halal Bihalal Keluarga Besar H.Anwar bin H.Layu

 Halal Bihalal Keluarga H. Anwar bin H. Layu
Oleh : coretan_dianrehem


Dalam silaturrahmi halal bihalal keluarga Mpi H. Anwar bin H. Layu kemaren, Senin 9 Mei, ga ada istilah panitia. Adanya Pengejeg. Yaitu anggota keluarga yang mau mengurus, peduli, totalitas, dan siap cape untuk menjaga keutuhan garis keturunan dan mengadakan kegiatan-kegiatan dalam keluarga besar, seperti haul dan halal bihalal.



Kemaren itu kita dikenalin ama perwakilan dari masing-masing keturunan keluarga Mpi Anwar. Ada delapan perwakilan. Pertama dari Engkong H. Thoyyib,  kemudian Mpeng Hj. Armanih, trus Mpeng Hj. Arfah, Engkong Kyai H. Noer Ali, Mpeng Hj. Marhamah, Engkong H. Marzuki, Engkong H. Muhyiddin, sampe Mpeng Hj. Hasanah.


Walaupun sebagian besar masih meraba, belom kenal dan belom pernah ketemu, tapi lumayanlah, kemaren kita bisa saling menatap dan saling mengetahui kalo kita ini ada di garis keturunan yang sama, dan bahkan berasal dari rahim yang sama.


Masyaa Allah. Dari satu rahim bisa muncul dua ribu orang anggota keluarga. Cooba itu. Wkwk.


Kalo ga ada silaturrahmi ini, keturunan Mpi Anwar mungkin udah pada bubar. Udah ga ketauan lagi mana sedaranya. Soalnya yang tua-tua udah pada ga ada. Tinggal anak cucu yang udah beranak pinak dan menyebar di seantero jagat. Kalo udah terlalu banyak, pan susah ditelusurinya. Iye kagak?


Dan ternyata, daftar kehadiran di acara silaturrahmi ini mencapai angka tujuh ratus orang. Wow. Banyak banget, Bestie. Gimana coba ngumpulin orang sebanyak itu tanpa ada kepentingan selain silaturrahmi?


Uhuyy.


Padahal belom hadir semua loh. Kalo dateng semua mungkin ada dua ribuan. Kata pengejeg, bukan kata saya. 

Besok saya mao nyalon Presiden ah, mayan udah punya basic suara keluarga yang buanyak. Hahaha. Gubrak.

Mang H. Abid dalam sambutannya bilang, adanya garis keturunan Mpi Anwar ini perlu disyukuri. Nyai Maimunah sangat tepat dihadirkan Allah untuk mendampingi Mpi Anwar. Nyai ternyata bisa disebut seorang Kartini Ujung Malang. Beliau sangat peduli kepada masalah pendidikan, khususnya pendidikan anak-anaknya.

 

Saya baru tau, beliau ternyata orang yang amat visioner untuk ukuran orang zaman dulu. Anak-anaknya semua diwajibin belajar. Meski bukan di sekolah formal, anak-anak Nyai diharuskan memiliki ilmu minimal ilmu agama. Mantapp. Ckckckck. *Salut.


Makanya anak-anak Nyai dan Mpi keren-keren bet yak. Lah emak babanya engga seperti orang kebanyakan. Orang zaman dulu gitu loh, keren banget udah punya wawasan dan pemikiran ke depan. Makanya, banyak lahir orang-orang hebat dari mereka berdua. Termasuk saya. Eaaaa. *Ngagul ๐Ÿ˜‚


Nyai Maimunah itu orangnya sangat tegas. Kaga ditolerir kalo anak ga mau belajar. Saat orang-orang belum sadar pentingnya belajar, beliau sudah paham ilmu itu bisa memajukan peradaban. Canggih bet yak.


Nyai juga memilki kepedulian tinggi terhadap kesulitan orang lain. Bukan sekali dua kali beliau memborong dagangan orang yang ga laku. Dibeli semua kemudian dibagiin ke keluarga dan tetangga, biar semua pada girang, yang dibeli girang, yang dibawain girang, dan yang bikin orang girang juga pasti ikut girang. Ahahaha.


Btw, baru cerita segini aja udah banyak bet. Biasanya suka ada yang protes, katanya saya nulisnya kebanyakan. 

Ya maap dah.

Ini tulisan padahal udah saya ringkes-ringkesin, tapi tetep aja jadinya banyak. Gimana dong .... Hwhwhwhw.


Yarin dah yak, yang mao baca lanjut, yang bosen, skip ajah. Lanjutin dah ngerokin kulit dondongnya. Wakakaka.


Eh iya itu kemaren makanannya enak bingit. Ada dondong burung, ada sayur bekasem, ada sate ayam ama sate kambing ampe tumpeh tumpeh saking banyaknya. Tumpah ke piring maksudnya. 


Ada juga jengkol goreng, semur jengkol, semur daging, ada lalapan komplit ama sambel, ada ikan teri juga. 


Wah, pokoknya banyak dah. Mana enak semua. Makanan favorit orang Ujung Malang semua. Rasanya juga mantap pisan.


Padahal saya pengen bawa pulang door prize tv led 42 inch dari ketua yayasan. Tapi sayang belom rezeki. Yang dapet door prize dari klan Engkong Thoyyib melulu. Klan Mpeng Arfah cuma dapet microwave sebiji. Anak saya udah ngarep dapet sepeda. Eh, kaga dapet juga. 


Emang salah kuponnya itu. 

Iya, pasti salah kuponnya ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Sekarang bagian cerita Mpi Anwar yak, yang udah bosen lemparin aja hapenya buat sayah. Haha.


Mpi Anwar itu, kata Mang Aji Abid, setiap jam tiga Subuh udah bangun, pergi ke masjid dan keluarnya nanti setelah Dhuha. Coba itu bayangin. Kuat banget ibadahnya. Setiap hari ibadahnya sampe totalitas begitu.


Mpi Anwar juga peduli banget ke masalah pendidikan. Makanya ketika Engkong Kyai Noer Alie pengen belajar ke Mekkah, Mpi Anwar berusaha sekuat mungkin untuk mewujudkan mimpi anaknya. Padahal waktu itu zaman masih susah. Duit masih langka. Orang bisa pada makan ge' udah syukur.


Tapi Mpi paham, kehidupan masyarakat ga akan berubah jika ga pernah ada pioneer perubahannya. Makanya beliau dukung terus kemauan anaknya. Sesulit apapun kondisinya.


Mpi Anwar punya baba namanya Mpi Haji Layu. Bingung saya manggilnya apa. Engkong Mpi? Atau Mpi Engkong? Wkwk.


Aah ribet ah manggilnya apa. Udah mentok ama Mpi ๐Ÿ˜‚


Ternyata 'Layu' itu nama samaran. Dulu zaman penjajahan Belanda banyak orang keturunan keraton/kerajaan yang menyembunyikan identitasnya. Bisa dilihat dari ciri khas pohon sawo yang ditanam di depan rumah. Kebiasaan menanam pohon sawo itu masih ada kaitannya dengan kebiasaan orang Keraton Jogja. Kata KH. Abid Marzuki, bukan kata saya.


Jadi sekarang masih dicari, siapakah Kong Mpi aji Layu itu? Karena sudah jelas beliau bukan lah orang sembarangan.


Secara genetik, keturunan H. Layu memang banyak yang memiliki kelebihan, entah kelebihan dalam intelektual, akademis, jabatan, ataupun secara ruhani. Yang jelas secara materi juga. Saya liat keluarga Mpi ini banyak yang memiliki kelebihan materi.


Alhamdulillah. Tapi engga dijadiin kesombongan segala kelebihan itu. Biasa aja. Semua sama. Bahkan ketika halbil ini semua atribut kekayaan dan pangkat pada dilepasin. Membaur aja seperti slogannya yang keren:


"Menyemai kesetaraan,

Membangun kebersamaan,

Menikmati keharmonisan."


Beuh, keren bet yak yang bikin.

Keren idenya maksudnya, bukan orangnya.


Ehh, wkwkwk ๐Ÿ˜✌️



____

8 Syawal 1443

10 Mei 2022